SPORTSHOWROOM

    Penapis dihidupkan

    • Menyusun

    • Jantina

    • Jenama (Nike)

    • Koleksi (Air Force 1)

    • Gaya

    • Kerjasama (Off White™)

    Air Force 1 x Off-White™

    Pendiri legendaris merk mode Off-White™, Virgil Abloh, mulai bermain-main dengan desain sepatu sebagai anak-anak, ketika ia terpesona dengan sepatu olahraga Nike. Langkau ke depan ke tahun 2016 dan para perancang itu berdiri di markas besar Oregon mengenai untuk mewujudkan impiannya dengan memulai kolaborasi pertamanya dengan para raksasa mengenakan sepatu. Dikenal dengan The Ten, ini melibatkan Abloh melakukan rekonstruksi sebagian dari rumah susun suai Nike yang paling ikonik untuk memperbarui mereka dengan penglihatan artistik sendiri. Di antara pencarian ini setelah pengambilan adalah sepatu pertama Nike Air Force 1 x Off-White juta - penghancuran yang kasar dari asli dengan teks tebal di sisi dan efek yang sangat baik yang mengungkapkan nada putih dan abu-abu di bawahnya. Seperti sepatu lain dalam rangkaian yang luar biasa ini, AF1 sangat populer, yang merupakan tanda-tanda untuk datang untuk dua merek ketika mereka bekerja sama dengan beberapa desain yang bergaya dalam tahun-tahun setelah keluarnya The Ten.

    Peminat dari kolaborasi Nike x Off-White™ tidak harus menunggu lama untuk yang ke Off-Whites sepekan ini sampai Januari 2018 yang menyaksikan lelaran baru di AF1 yang dibuat khusus untuk Museum Seni Modern (MoMa) New York. Nike Air Force 1 Low x Off-White™ x MoMa mempunyai kulit hitam di seluruh bagian atas, Metallic Silver yang disambungkan ke luar melalui jahitan zigzag yang luas, terdedah buih dan teks tebal dalam fon Helvetica yang digemari di Abloh yang ditetapkan dalam tanda petikan. Tidak lama setelah itu, jalur warna ComplexCon dibebaskan secara umum, telah diuji pada nama yang sama tahun sebelumnya. Ini mirip dengan desain MoMa, dengan potongan-potongan perak di samping tali leher butiran Off-White, tetapi bagian luarannya kebanyakan berwarna putih. 

    Air Force 1 Low berikutnya akan dibuat dengan Off-White™ berakhir pada tahun 2018, ketika Volt klasik Nike menjadi warna utama pada sang sepatu. Nada suara neon yang terang ini meliputi sebagian besar bagian atas, yang bersifat overhed dengan potongan hitam, aksen suede dan teks tandatangan biasa. Hal itu dilepaskan di samping versi hitam yang lebih rendah yang memiliki potongan putih yang berlawanan di sisi. 

    Tahun berikutnya, Virgil Abloh merasa terhormat dengan pameran karyanya yang pertama di Museum Seni Kontemporari (MCA) di Chicago. Dinamakan Pidato yang bernama, itu menunjukkan dua dekade dari karyanya, termasuk desain sepatu olahraga. Untuk menandai peristiwa ini, Abloh membuat edisi terbatas dari White™ Nike Air Force 1, MCA University Blue, dengan potongan perak yang berwarna biru langit dan berkilau. Hal ini memulai serangkaian Air Force 1 yang diluncurkan bersamaan dengan pameran yang dilakukan di seluruh negeri. Di tahun 2021, acara itu tiba di Institute of Contemporer Art di Boston, dan pewarna University Gold diluncurkan. Namanya Lemonade dan, selain dari bagian luar kuning yang mencolok, mirip dengan versi MCA yang lebih awal dari desainnya. Hal ini juga merupakan pembebasan terbatas dengan akses yang diaktifkan dari lokasi melalui aplikasi Nike SNKRS yang mengharuskan para pengguna berada di sekitar pameran Boston tersebut untuk membeli sepasang. Tempat berikutnya untuk menerima sepatu olahraga seperti itu adalah kota New York, seperti Museum Brooklyn mengepalai Pidato. Diusik seawal bulan Juli 2022, ketika dijuluki sebagai Light Green Spark, dan akhirnya diluncurkan pada bulan September tahun itu, jalan berwarna Brooklyn ditutupi oleh warna hijau yang subur dengan fitur-fitur yang akrab seperti teks Helvetica dan gambar yang terpapar di lidah.

    2022 adalah tahun yang besar bagi Nike ketika Air Force 1 mencapai ulang tahunnya yang ke-40. Sebagai perayaan, sepasang desain Mid Air Force 1 dengan para pemain unggulan yang berasal dari gabungan Nike x Off-White™. Salah satu dari mereka berkulit putih, kulit hitam lainnya, keduanya memiliki nada neon yang jelas mengenai struktur spiki yang menarik yang berdiri di ujung kaki dan kaki dari pedalaman. Biasanya fitur-fitur yang terkonstruksi muncul di seluruh sepatu olahraga ini, termasuk potongan-potongan kecil Flywire, satu set kedua tali Flywire melalui lapisan tradisional dan satu parau dengan udara yang terlihat jelas dan sebuah tumit berlenggu. Kasut yang menjijikkan ini diikuti pada tahun 2023 oleh yang sama disebut Pine Green Air Force 1 Mid SP. Model ini memiliki bagian kulit tingkat premium di atas nada hijau yang sangat hijau, warna yang terus ke spike luar biasa. Di bagian tengah lainnya yang dikenal sebagai Graffiti keluar pada bulan Juni 2023 dengan pita yang sama seperti pendahulu baru-baru ini, bagian atas putih dan grafik Off-White yang dinamis di dinding sisi sisi. Kemudian di tahun 2023, Off-White™ kembali ke gaya yang rendah dari reka bentuk museum yang lebih awal dengan warna "Paris" Ghost Gray, kali ini memberikan daerah berwarna kelabu berwarna kelabu licin di belakang gunting perak Metallic. Jenama itu kemudian berubah lurus kembali ke Mid dengan keluaran Nike Air Force 1 Mid x Off-White™ Sheed. Pendapat lainnya dari Mids sebelumnya, ini menampilkan protrus yang sama, perantara yang dipancarkan dan udara yang terlihat sebagai desain, tapi dengan warna hitam putih. Namanya diambil dari bekas NBA All-Star Rasheed Wallace, seorang pemain yang dikenal karena memakai Sekolah Air Force 1 High selama kariernya. Sepéda itu bersorak-iai atas status legendarisnya dengan mengeluarkan nomor daerahnya (30) ke selat buku lali dan logo Sheed-nya - sebuah silhouette yang memainkan foto yang pudar yang ia miliki - ke dalam tumit lateral. Ia juga termasuk perkataan "Off-White™ untuk Rasheed" yang dicetak dalam putih di atas yang bersinar hitam.

    Kolaborasi antara Nike dan Off-White™ melalui desainer yang mendefinisikan era yang terakhir ini merupakan salah satu yang paling produktif dan sukses. Hasil yang menarik dari rancangan Off™ AF1 yang baru telah keluar dari bengkel produsen sejak kemitraan bermula, suatu kebiasaan yang kemungkinan akan berlanjut, memastikan bahwa warisan Virgil Abloh yang luar biasa tinggal di masa depan.

    Kedudukan Nike Air Force 1 x Off-White™
    (0)

    SPORTSHOWROOM menggunakan kuki. Mengenai dasar kuki kami.

    Teruskan

    Pilih negara anda

    Eropah

    Amerika

    Asia pasifik

    Afrika

    Timur Tengah